Isnin, 8 Mac 2010

Jadi Bahan...



...Berita.
Orang seni memang begitu.Sering jadi bahan.
Bahan berita.Bahan cerita.Bahan bualan.Bahan umpatan.Bahan api.Bahan bakar.

Lebih kurang dua minggu lepas, aku dapat panggilan dari sorang pemberita NST.Katanya berminat untuk satu temubual.Temubual aku sebagai busker yg terkenal di kota sampah ini. Ianya akan di siar dlm ruang 'Street' akhbar tersebut.

Oh..terkenal juga aku ni rupanya ye.Ingat ke si Mawi atau M.Nasir saja yg terkenal.Cuma bezanya,dorang kaya..aku tidak.

Ok lah kata aku.

Biasanya aku memang tak pernah menghampakan pemintaan.Permintaan isteri,anak2,kawan2.Mampu, aku tunaikan. Tak bagus menghampakan permintaan orang.Lagi pun, ini cuma temubual, bukan kena caj apa pun.Dengar cerita, ada orang sanggup keluar duit untuk di temuramah.Ish...ada ke?

Entri aku yg lepas2, pernah aku nyatakan, betapa bagusnya kalau kita jadi bahan berita tatapan manusia seantero dunia.Aku tak hipokrit.Memang aku suka.Siapa yg kata dia tak suka, jangan bohong.Jangan hipokrit.Tapi suka aku lain.Aku suka cerita yg benar tentang diri aku .Cerita benar tentang aku sebagai 'busker'.Bukan semua orang tau tentang 'busker' & 'busking' ni.Sejak kebelakangan ni saja lah, perkataan 'busking' ni jadi sebutan sedikit.Mungkin tanda ada penerimaan masyarakat.

Hari Sabtu 6hb lepas, aku set temu janji dgn pemberita NST.Memang hari sabtu petang biasanya aku keluar busking di Jalan Hang Kasturi sebelah Pasar Seni.Hari itu senario di jalan itu berlainan.Di penuhi gerai jualan dari hujung ke hujung.Ruang keramat busker telah di tawan oleh peniaga2.Aah! kota ini pun aku punya.Kita mesti berfikir untok ruang yg perlu.Jangan pendek akal.Aku cuma busking saja, bukan nak berkonsert.Konsert memang perlu ruang! Konsert jalan tak perlu.Cuma perlu ruang aku berdiri saja.No problem.

Saperti biasa, aku terus set barangan busking aku tanpa peduli kiri kanan,depan dan belakang.Sebaik set up, aku teruskan kerja aku.Begitu pun ruang yg ada, pengunjung tertumpu juga.Saperti biasa,sumbangan penghargaan tentu ada.Muzik memang menarik.Kita cuma teruskan dgn kerja.Busker bukan pengemis.Busker adalah seniman.Seniman di jalan.Bukan rakaman.Bukan siaran.Bukan pentasan .Tapi kalau di anjurkan busker ke pentasan atau siaran,tak jadi masaalah.Biasa juga.Tapi aku lebih senang di kenali sebagai busker.Untuk kepuasan diri dan mencari sedikit pendapatan demi untok terus dgn survival di kota ini.

Itulah antara yg aku beritahu pada pemberita dlm sesi temubual itu.

3 ulasan:

benludin berkata...

kalau kuar nst nanti bagi tau

Nan Blues berkata...

reporter kata dlm kepilan Street..chek dlm NST keluaran minggu ni (isnin ke sabtu gaknye)

BORHAN berkata...

THE ONE AND ONLY"THE FAMOUS BUSKERS IN KL"...blues sampai tua....keep it up der!!!